Garis Antara Olahraga dan Media Sosial Terus Buram

Garis Antara Olahraga dan Media Sosial Terus Buram

Sponsor olahraga adalah bisnis besar. Menjadi sosok terkenal di dunia olahraga dapat menarik perhatian dari segala jenis media – terutama dalam iklim media sosial instan saat ini. Penggemar menjadi semakin terlibat dalam semua aspek kehidupan pahlawan olahraga mereka, terlibat dalam percakapan dan mengikuti setiap pemikiran mereka di situs seperti Twitter. Ini bisa terjadi di tangan tokoh-tokoh yang kurang dikenal saat mereka berusaha membangun profil publik mereka untuk menjadikan mereka tokoh sponsor yang menarik – sesuatu yang kita ketahui sebagai agen sponsor olahraga.

Merek olahraga yang paling gesit dalam melakukan hal yang tidak terduga adalah merek yang lebih kecil dan lebih lapar; orang-orang seperti FA, PGA, Manchester United dan Boston Red slot online terpercaya Sox mungkin memiliki sejumlah besar uang di bank tetapi ini telah dihasilkan oleh hak TV, sponsor dan rentetan pemangku kepentingan lain yang tidak menghargai pemegang hak mereka bermain cepat dan lepas dengan apa yang mereka jual. Namun, untuk organisasi yang berurusan dengan puluhan bukan ratusan ribu, kebutuhan adalah ibu dari penemuan dan yang telah memperlakukan penggemar olahraga dengan beberapa pemandangan yang sangat menyenangkan. Berikut ini beberapa favorit kami:

1. Undian: Meskipun bukan klub pertama yang menggunakan undian sebagai alat sponsorship, AFC Bournemouth menggunakan satu undian untuk memberikan hak penamaan stadion pada 2009 adalah yang pertama. Setiap tiket dihargai £ 495 dengan Classic Eyes Eye Care Center adalah perusahaan yang beruntung untuk ditarik keluar dari topi terlebih dahulu.

2. Saya Bertaruh Itu Berhasil: Pada 2007 tim Piala Dunia Rugby Tonga menikmati dukungan dari bandar taruhan, Paddy Power. Untuk merayakannya, pemain utama Epeli Taione, mengubah namanya menjadi Paddy Power dan mengecat rambutnya menjadi hijau – sebuah langkah yang direncanakan rekan satu timnya untuk ditiru. IRB turun tangan pada menit terakhir untuk membatalkan aksi tersebut, tetapi fans Tonga menanggapi secara massal dengan mengenakan wig hijau selama sisa pertandingan Tonga.

3. What Sauce !: Sementara bagi banyak orang tampaknya seperti kemarin, pada tahun 2005 legenda snooker, Jimmy White, mengubah namanya dengan polling akta menjadi Jimmy Brown untuk UK Masters. Langkah ini dipicu oleh HP Sauce dan mengamankan merek dan Jimmy White / Brown dari banyak perhatian media. Komentator pertandingan kurang terkesan dan menolak untuk mengakui perubahan apa pun pada status quo

4. Eye See What You Do There: Sebagai langkah jenius, Specsavers awalnya terlibat dalam sponsorship olahraga dengan menawarkan beberapa, wasit rugby yang sangat dikritik dan mengabaikan perawatan mata. Ide tersebut segera muncul dengan merek tersebut menandatangani kontrak senilai £ 1 juta, tiga tahun dengan WRU pada tahun 2002 dan kemudian beberapa tahun kemudian, memperluas hubungan dengan pejabat FA Skotlandia.

5. Tawar atau Beli Sekarang: Atlet Inggris, James Ellington, mengambil pendekatan baru dengan menempatkan dirinya di eBay pada Desember 2011. Hanya 10 hari kemudian pelari cepat mendapatkan dana senilai £ 30.000 atas izin King of Shaves

Sementara semua aktivitas ini memiliki dasar pemikiran yang kuat, PR berikutnya telah memberikan lebih banyak manfaat bagi mereka yang berkepentingan daripada sekadar jumlah uang yang berpindah tangan. Sebagai perusahaan PR olahraga, kami tahu betapa berharganya publisitas semacam itu untuk menarik ikan yang lebih besar di dunia sponsorship olahraga.

Apa kegiatan olahraga komersial terpintar yang pernah Anda lihat?

Leave a Reply

Your email address will not be published.